Kesulitan Yang Sering Dialami Dalam Belajar

Merasa malas membiasakan? Berpikir berlatih itu gak terdepan? Berikut ialah pembahasan masalah dalam berlatih dan uang pelicin yang bisa menjadi solusi kesulitan sparing.

Halo Zenius
fellow, cak bertemu lagi sepadan
gue nih! Semoga
lo
semua belum bosen ya ngeliat foto gue
ngejejer
di Zenius Blog dalam tiga artikel terakhir :P.

Terimalah, dalam kesempatan kali ini
terowongan
mau nulis topik yang
lo
semua udah dapat tebak dari tajuk garitan ini, yaitu:
masalah utama kerumahtanggaan belajar dan solusinya.

Buat kalian para pembaca Zenius Blog yang sekarang ini masih menjabat status siswa, rasa-rasanya “belajar” itu udah kaprikornus makanan sehari-hari
lo
semua.

Ya ingin gimana lagi, sebagai manusia yang menjabat status sebagai pelajar, mileu
lokodrati menuntut
lo
lakukan cak acap belajar, dari mulai temperatur, orangtua, kakak, om-tante, kakek-nenek, dan sebagainya…


“Hayooo sira berlatih nan rajin sana! Jangan kebanyakan nonton si Lee Min-Ho atau Nabilah terus! Kalo ponten di sekolah kamu bagus, morong mama bisa banggain kinerja kamu pas arisan setangga!” – Mama

Haduuuh, ngomong sih gampang Maa… belum tau aja sang mama kalo belajar (baca: nyerap ilmu) itu gak semudah ngabisin alat pencernaan di benyot tudung saji.

Berlatih (malah belajar yang efektif) itu emang gak mudah, terserah buanyaak banget masalah dalam hambatannya.

Berasal menginjak ngumpulin karsa buat belajar aja udah jadi keburukan tersendiri, belum lagi catetan gak lengkap, masalah lagi deh.

Kadang baru mulai urai buku 2 halaman aja udah ngantuk (iya, ngantuk juga kan masalah), terus kalo kita coba paksain baca tetep aja gak
ngerti, coba dihafalin tapi gak timbrung-masuk.

Coba langsung ngulik latihan soal bingung harus mulai jawabnya dari mana. Jadinya? ya nonton Lee min-hoo atau Nabilah lagi deh!
Huahaha

Okay Guys
cukup becanda garingnya, karena kerumahtanggaan artikel Zenius Blog kali ini
gorong-gorong
mengepas buat mengikhtisarkan hal nan amat-sangat-serius sekali-banget.

Merupakan “Enam keburukan terdepan intern belajar + sejumlah tips alias referensi”; nan seharusnya-moga dapat jadi solusi yang pas buat
lo.

Artikel ini bisa mengubah cara pandang
lo
tentang cara belajar nan jauh makin efektif dan juga menyabarkan.

Sebetulnya
sih, artikel kelihatannya ini boleh dibilang adalah bentuk “rangkuman” kompilasi masalah-masalah utama n domestik belajar nan udah pernah dibahas dengan pas abstrak dan detail pada tulisan-coretan Zenius Blog sebelumnya.

Berikut adalah enam list masalah terdahulu dalam belajar yang akan
gua
periksa:

  1. Penyakit paling kecil stereotipe: MALES!
  2. Belajar (hanya) untuk mengejar nilai akademis
  3. Mencerca diri sendiri “Gue kan emang bukan anak pinter”
  4. Benci seimbang indra penglihatan cak bimbingan tertentu
  5. Pendirian sparing yang salah (Belajar = sibuk hafalin rumus, tahun, istilah, jenama sosok, dsb)
  6. Semangat membiasakan nan nggak konsisten

Okay, suka-suka nggak di antara
lo
yang ngerasa riuk satu, sejumlah, maupun malah semua semenjak keenam list di atas yang
“Waduh, ini sih gue banget!”
.

Kalo cak semau, kali
lo
boleh coba langsung loncat aja ke masalah yang
lo
ngerasa “gue banget” itu. Soalnya, jujur aja
nih
ya, artikel ini emang lumayan panjang berbunga biasanya.

Jadi, kali emang lebih efektif kalo
lo
bacanya lompat sekalian ke persoalan nan ngena selaras gaya belajar
lo.

Tapi, buat lo nan emang ada waktu adv pernah lumayan lama, ataupun emang lagi bela-belain luangin perian baca artikel Zenius, bisa banget kok
lo
baca kata sandang ini sampai tuntas.

Terowongan jamin artikel ini akan mengubah cara pandang
lo
tentang cara belajar yang jauh lebih efektif dan kembali menghibur, apalagi kalo
lo
kembali luangin waktu buat ngecek link pustaka kata sandang yg gua hadiah di setiap list permasalahan.

Okay, kita langsung aja mulai dengan pembahasan masalah utama internal nan pertama:


1. Ki aib Minimal Klise: MALES!

malas belajar
Males yakni problem paling klasik intern belajar.

Males Belajar! Cukuplah, ini dia nih penyakit paling klasik yang udah menjangkiti umat makhluk berbunga generasi ke generasi. Kadang (atau seringnya)penyakit nan satu ini kambuh seketika tanpa kita asa-nyana.

Udah tau tubin ingin ulangan, tapi kok rasanya malesss banget buat buka resep, maleeess banget buat les soal, terpangkal males banget nyentuh pelajaran deh!

Galibnya, master atau orangtua dengan entengnya bilang
“Hayo jangan males berlatih, mau kaprikornus apa kamu kalo baru usia segini aja udah males??”.

Yah, ngomong ‘jangan males’
sih
gampang banget yee, tapi kalo keburukan ini udah menyerang, emang rasanya
kok
susah banget dilawan. Terus, kita harus gimana
dong?

Okay, yang jelas
sih
nasehat ”Jangan males belajar” mau seberapa kali sekali lagi
lo
dengerin nggak akan bikin lo jadi nggak males kembali. Hal pertama yang harus dilakukan internal menghadapi penyakit adalah: identifikasi dahulu masalahnya!

Sekarang apa
sih
yang menyebabkan seseorang bisa males, atau lebih spesifiknya males belajar??

Kalo sekarang kita coba sama-sama mikir privat konteks yang mahajana
yah, apa
sih
yang membuat kita serius Nggak niat melakukan sesuatu?

Apa yang membuat kita nggak ada dorongan cemeti sama sekali bakal mengerjakan hal tersebut?

Jawabannya boleh macem-macem, tapi menurut gua yang minimal tepat adalah: ya
karena kegiatan tersebut kita anggap nggak mengganjur, nggak
exciting, membosankan, nggak jelas tujuannya buat apa, dan sebagainya.

Peristiwa nan sejajar pun terjadi musim kita males belajar. Kenapa kok rasanya berat banget buat buka daya pelajaran? Kenapa kok rasanya beban banget buat ngerjain tugas maupun PR?

Ya, karena
lo
menganggap membiasakan adalah sesuatu keadaan yang nggak mengganjur, membiasakan adalah sesuatu kegiatan yang membosankan, yang nggak jelas tujuannya buat apa, dsb.

Abstrak pikir atau
mindset
dalem motor lo, itulah penyebab utama bermula penyakit males.

Ambillah, terus kalo kita udah tau sebabnya, abis itu gimana
dong? Ya kita perbaiki langsung ke sumber masalahnya
dong.

Caranya dengan meniadakan abstrak
lo
bahwa berlatih itu sebetulnya bisa jadi suatu kegiatan yang
enjoyable, yang bisa dinikmati, seru, mengasyikan, untuk penasaran, dan bahkan bisa bikin kecanduan!

Ketika lo dapat mengubah cara pandang lo, belajar gak akan lagi makara kejadian yang membebani lo, gak akan lagi bintang sartan hal membosankan, bahkan lo gak perlu repot-repot mikirin gimana caranya kendati lo termotivasi belajar, karena membiasakan udah jadi hal yangmenyenangkan.

zenius masalah 1

Masalahnya sekarang, gimana caranya mengubah paradigma kita adapun belajar, bahwa belajar itu bukan kejadian yang membosankan tapi lebih-lebih menyenangkan?

Emang bisa
yah
kita ngubah pola pikir gitu aja?
Nah, khusus buat tanya ini, kita udah pernah bahas masalah ini secara lengkap banget sampai bener-bener tuntas di tulisan Zenius Blog sebelumnya.

Lubang saranin banget buat lo yang sangat bermasalah sama yang namanya MALES lakukan baca dua artikel di bawah ini:

Artikel Rekomendasi Masalah Berlatih #1:

Apa Sih yang Menciptakan menjadikan Kita Termotivasi?


2. Belajar (Hanya) lakukan Mengejar Nilai Akademis

Emang apa salahnya
sih
belajar bakal nilai akademis? Bukannya emang maksud kita belajar itu cuma untuk dapet nilai bagus, memegahkan orangtua, kuliah di tempat mengesankan, terus bisa gampang cari kerjaan yang bergaji osean, dan hidup bahagia selamanya??

CU007Graduation1-M

Hehehe… spirit itu gak sesimpel itu, sebagaimana kelebihan berpunca berlatih pula gak sesempit hanya bakal mendapatkan nilai akademis yang bagus semata-mata.

Kenapa
liang
bilang kalo
“Belajar sekadar buat ngejar nilai”

yaitu kelainan terdahulu dalam belajar?

Karena nilai dari sebuah harapan akan sangat berkarisma lega bagaimana proses kita menjalaninya.

Btw, lo pernah denger pepatah kuno nan udah ada turun temurun di kalangan pelajar Indonesia, bunyinya invalid lebih kayak gini:

“Anak yang nilainya caruk bagus galibnya akan kalah (internal hal kesuksesan karir, finansial, karya umur, dan sebagainya) dengan sosok yang nilai waktu sekolahnya biasa-resmi aja.”

Berketentuan atau nggak, menurut gue emang ada benernya juga
sih
(meskipun gak pelalah benar).
Eit,
tapi bukan maksudnya
lo
jadi nggak boleh camar belajar
yah... yang liang permasalahkan yaitu:

Saat lo belajar cuma bakal ngejar biji akademis, lo akan sayang terpatok plong satu penanda yang seolah-olah paling kecil dapat merefleksikan kejayaan lo intern proses belajar (nilai akademis), sementara itu sebenernya bukan (cuman) itu indikator yang harus lo pikirin.

Kalo lo cuma terpaku pada satu penunjuk cuma (cuman ponten dan prestasi akademis) lo akan menutup banyak banget kesempatan dan peluang tak untuk membiasakan sesuatu yang jauh lebih berjasa daripada sekedar nilai doang.

Lo nggak akan belajar gimana serunya belajar minus perlu disuruh, tanpa mikir bakal keluar di testing atau nggak, dan lo akan sparing peristiwa yang manfaatnya akan jauh lebih melekat dalam diri lo sampai bertahun-perian.

zenius masalah 2

Sekarang, lo coba deh iseng aja tanyain tutor-tutor Zenius di twitter, apakah periode mereka SMA atau kuliah biji akademisnya bersinar terang benderang sampai dinobatkan jadi pesuluh paling berprestasi??

Sejauh nan terowongan tau berpangkal obrolan selewat
sih, sanding semua tutor Zenius itu dulu nilai akademisnya biasa aja, nggak istimewa banget lah… tapi mereka menghabiskan perian sekolahnya untukexplore
kian banyak hal nan jauh lebih penting.

Sparing memafhumi dunia seterusnya, mengembangkan bakat, hobby, ngulik banyak situasi yang gak dipelajari di sekolahnya, dan sebagainya.

Itulah yang sah gorong-gorong bedakan antara
studying
dan
learning,atau subjeknya belakangan ini cak acap gua sebut sebagai ‘pelajar‘ dan ‘pembelajar‘.

Anyway,
lakukan lo yang masih ngerasa kalo berlatih untuk nilai adalah situasi yang mutlak harus dilakukan. Apa bedanya
studying
dengan
learning, atau apa bedanya ‘petatar’ dengan ‘pembelajar’. Gaung saranin banget lo bikin baca artikel lama Zenius Blog di sumber akar ini deh, dijamin artikelnya buat menginspirasi lo:

Artikel Rekomendasi Masalah Belajar #2:

Belajar bagi Nilai atau bagi…?

cta banner donwload apps zenius

Download Tuntutan Zenius

Tingkatin hasil membiasakan lewat kumpulan video materi dan ribuan konseptual soal di Zenius. Maksimalin persiapanmu masa ini lagi!

icon download playstore

icon download appstore

download aplikasi zenius app gallery


3. Menghakimi Diri “Gue kan Tak Anak asuh Pinter”

“Ah gue ketel emang bukan anak pinter, ya mau gimana pun dong?”

“Gue sih emang dari silam gak pinter mahfuz, makara ya terowongan males sparing Sejarah dan nilai gue selalu jelek”

“Gue kan orangnya dominan penggerak kanan, jadi wajar dong kalo gue bego urusan itungan seperti pelajaran ilmu hitung?”

Sikap membidas diri koteng (baca:
fixed mindset) ini gua anggep sebagai salah suatu problem terdepan yang paling gawat dalam belajar. Ibaratnya belum lagi bertarung, tapi udah kalah duluan.

Dengan lo mencacat diri lo sendiri, lo seolah-olah menjadikan kejadian tersebutexcuse
alias alesan bakal terima umur gitu aja, dan gak berusaha bangkit lakukan mengoreksi diri menjadi makin baik.

Padahal sebetulnya, tanpa lo sadari,
mindset
begitu juga itu justru yang membatasi lo kerumahtanggaan sparing, berkembang, dan mengevaluasi diri untuk jadi individu yang lebih baik.

20150327022522

Ditambah kembali, seringkali guru bahkan orangtua lo pula menjatah afirmasi terhadap justifikasi ini, misalnya dengan mengatakan kalo anak IPA itu dominan tokoh kiri jadi lebih kampiun hitung-hitungan, sementara anak IPS itu lebih dominan otak kanan, bintang sartan lebih jago hafalan.

Jadilah lo berketentuan kalo lo dominan otak kiri sehingga gak akan mungkin bisa main musik, atau lo nan gembong kanan gak bisa jadi pemenang matematika.

Padahal sebetulnya, dikotomi otak kanan dan gembong kiri itu informasi yang ngaco banget dan udah pernah dibahas di artikel sebelumnya maka itu tutor biologi Zenius (Kak Pras) secara lengkap.

Kalo gua perhatiin, terserah banyak banget pelajar zenius yang terjebak dengan pola pikir ini selama bertahun-tahun dan baru bangun sesudah kenal seimbang zenius.

Apakah kali jangan-jangan lo juga tertulis keseleo satu nan tersekap dengan contoh pikir
fixed-mindset
seperti ini? Kalo iya, ini bahaya banget dan harus lo atasi selekasnya mungkin.

Serius, sikap memaki diri sendiri ini ialah salah satu masalah utama dalam belajar nan secara gak sadar sangat mempengaruhi persepsi lo terhadap diri lo seorang.

Sudahlah
untungnya, Kak Fanny udah pernah ngebahas masalah yang satu ini dari tesmak pandang ilmiah secara komplit dan keren banget di artikel Zenius Blog sebelumnya.

Buat lo yang ngerasa doyan mencaci diri sendiri, lubang saranin terbiasa banget deh baca dua kata sandang keren di bawah ini, dijamin nggak akan nyesel!

Artikel Rekomendasi Masalah Belajar #3:

Iya, gue cerek emang tidak anak pinter, terus gimana
dong?


4. Benci setimbang Mata Pelajaran Tertentu

rage-crazy-rage-l

Terserah nggak
sih
pelajaran yang lo benci banget sebatas-sampai lo muak setimpal latihan tersebut?
Believe me, I know how does this feels bro,sis
t…

Emang yee rasanya kalo udah benci sama cak bimbingan tertentu tuh nyesek banget.

Boro-boro mau membiasakan atau ngerjain tuntunan soal, nyentuh bukunya aja udah males, dengerin suara persiapan guru masuk kelas aja bawaannya udah ngantuk.

Kalo ada tugas pasti pengen nyalin punya temen terus, kalo ulangan nyontek, kalo belajar majuh nunda-nunda terus, rasanya nyiksa banget bikin maksain berlatih.

Nggak kerasa, rasa benci ini numpuk terus selama bertahun-tahun lebih lama makin akut sampai lo bener-bener enek dan pengen cepet-cepet lulus SMA supaya nggak akan kekeluargaan ketemu lagi sama pelajaran tersebut.

“Ya tapi cak hendak gimana pun, kalau udah benci separas pelajaran tertentu terus harus gimana pula dong? Kalau udah benci, emang bisa bosor makan?”

Well, perasaan benci sama ain kursus tertentu kayak gini, emang keseleo satu masalah penting intern belajar yang paling jarang buat diatasi.

Kenapa susah? karena lo harus melawan ego diri lo koteng buat keluar berpangkal zona nyaman (comfort-zone).

Walaupun agak berat, tapi bukan berarti kejadian ini nggak dapat dilakukan
loh.
So, please allow us to lift your burden…

Seperti nan gua udah sebutin di atas, langkah pertama bikin menuntaskan komplikasi adalah identifikasi dulu masalahnya, hijau kita coba atasi penyakit itu tepat di akar permasalahannya.

Nah, hal yang menyebabkan lo bisa benci mata pelajaran tertentu itu cak semau banyak banget, bisa jadi sebetulnya karena lo nggak senang setimpal pendirian ngajar gurunya, atau mungkin cara membiasakan lo salah.

Bisa pula karena dari katai lo terus-terusan kena sugesti dari ayunda, temen-temen atau orangtua kalo pelajaran anu itu terik banget (prime effect).

Boleh juga karena lo nggak bisa nangkep esensi yang menarik dibalik ilmu tersebut, dan lo gak tau apa sebetulnya apa alasan, harapan, dan kenapa lo harus mempelajari situasi itu.

zenius masalah 4

Lagi-lagi
nih, cak bagi masalah nan satu ini, Kak Sasa udah pernah ngebahas panjang lebar dengan penjelasan yang enak banget di kata sandang Zenius Blog sebelumnya.

Di artikel tersebut, lo bisa tanggap lebih detail tentang kondisi psikologis manusia n domestik memandang kegiatan yang kamu suka/nggak, sambil juga tentang gimana cara mengatasinya.

Bakal lo yang masih bermasalah kerumahtanggaan belajar karena lo benci sebabat mata pelajarannya, korok sangat menyarankan lo cak bagi baca artikel Kak Sasa berikut ini:

Kata sandang Rekomendasi Penyakit Belajar #4:

Gimana cara menyelesaikan pelajaran nan dibenci?


5. Prinsip Berlatih yang Salah

djzqa

Cukuplah ini anda
nih, kebobrokan membiasakan yang paling kecil ngenes di antara yang bukan. Ada banyak pelajar yang sebetulnya udah cukup sering, memiliki semangat nan tahapan bagi melawan kewegahan, tapi sayangnya dia mengempoh periode dan energinya buat belajar dengan cara yang salah.

Lo pertalian nggak
sih
ngerasa udah belajar mati-matian tapi kok ngerasa nggak dapet ilmu segala-segala? Udah membiasakan siang malem
eh
tapi kredit ujian jelek, begitu beres ujian, ilmunya lalai semua, serupa itu ditanya pertanyaan yang nggak ada di siasat cetak maupun catetan langsung
blank nggak ngerti apa-apa.

Yak, kalo misalnya lo gayutan ngerasain kayak gitu, kemungkinan raksasa
sih

cara belajar lo yang keliru. Emang segala apa aja sih cara membiasakan yang keliru?

Okay, coba gua kasih list-nya sedikit yah… Berikut di radiks ini yaitu
common mistakes
yang banyak dilakukan para petatar:

  • Belum ngerti konsepnya secara mateng, tapi udah langsung nyoba latihan cak bertanya.
  • Terpaku semata-mata lega 1–2 sumur, biasanya sih buku cetak dan hasil nyatet di papan bawah pas diterangin hawa.
  • Ngehafalin tipe soal yang dulu pernah ditanyain kerumahtanggaan ujian yang sama.
  • Belajar = Sibuk menghafal rumus, tahun, istilah, stempel orang, dsb.

Terimalah
loh, ada nggak di antara lo nan kalo berlatih tanpa sadar ngelakuin salah satu dari keempat
point
di atas? Atau terlebih keempatnya semua dilakuin tiap kali lo membiasakan?

Kalo jawaban lo iya, berarti lo udah menghambur-hamburkan periode dan energi lo sejauh ini dengan metode sparing nan salah.

Pendirian berlatih nan lubang sebutin di atas, akan menyebabkan lo akan terus berorientasi sreg nilai akademis dan mantra nan lo dapet akan hilang tepat seperti itu kertas ujian lo kumpulkan.

Kan pelalah banget
yah, kalo investasi tahun dan energi lo buat meras motor tapi akhirnya cuman segitu doang. Padahal kalo aja lo tau mandu membiasakan nan tepat, dengan usaha nan kurang kian selaras, lo bikin dapet hasil yang jauh lebih optimal.

Terus, gimana
dong
cara membiasakan yang bener? Emang ada
yah
cara belajar yang bisa bagi hobatan nempel terus nggak lalai-lalai?

Kita di zenius
sih
punya beberapa resep membiasakan yang bener-bener bisa bikin ilmu melekat di otak nggak lepas-pemaafan, kebanyakan proses belajar ini beken digunakan sekufu galengan pengguna zenius secara turun temurun dengan istilah DELIBERATE PRACTICE.

Apaan
tuh

deliberate practice? Singkatnya
sih
deliberate practice
merupakan proses berlatih yang bener-bener memaksudkan kognisi lo secara sungguh-sungguh untuk kemudian dilatih secara mumbung bagi setiap anasir nan terkait dengan ilmu tersebut.

Contohnya aja
nih, kalo lo mau belajar jago main sepak bola. Lo nggak akan bisa sampai bener-bener jago kalo lo sahaja mengandalkan sering-cerbak main bola sebatas temen-temen obsesi. Terus, gimana dong cara belajar yang tepat?

Pertama, lo harus melatih skill-skill yang mendasar dulu, seperti mana membangun stamina, kesabaran raga nan oke. Baru abis itu lo belajar suntuk cara giring bola yang bener, cara nahan bola yang bener, kecekatan kaki kanan dan suku kidal yang seimbang, dsb.

Kalo lo udah n kepunyaan skill bawah yang oke, baru lo coba latihan adu sesekali, abis itu lo evaluasi barang apa aja nan masih bintang sartan kelemahan lo. Itulah prinsip berlatih
deliberate practice.

Metode belajar seperti main bola itu pula bisa lo lakukan dalam belajar hal apa pun, teragendakan juga n domestik belajar matematika, fisika, ilmu masyarakat, ekonomi, dan mata les lainnya.

Nah, buat lebih jelasnya, lo dapat coba baca beberapa referensi artikel yang pernah ditulis zeniusBLOG sebelumnya tentang mandu belajar yang tepat.

Untuk lo yang sampai sekarang prinsip belajarnya masih mengandalkan 4 point contoh gaung di atas, perlu banget baca artikel di bawah ini:

Artikel Rekomendasi Masalah Belajar #5:

Cara Sparing yang Benar: Deliberate Practice!

Apa bedanya Deliberate Practice dengan Practice Biasa?

Apa Pentingnya Membuktikan Rumus?


6. Semangat Belajar yang Nggak Taat

Kalo lo udah menyelesaikan masalah-masalah di atas, artinya lo udah punya kegemparan dan mandu pandang nan tepat dalam meluluk proses berlatih.

Lo udah tau bahwa belajar yaitu sebuah kegiatan yang seru, yang sebetulnya gak teristiadat dibenci, gak semoga didasarkan (saja) plong nilai akademis, dan lo juga udah tau teknik belajar yang tepat.

Berfaedah lo tinggal mengatasi satu problem terakhir dalam proses belajar, ialah kebobrokankedisiplinan.

nunda waktu belajar

Disiplin yang gua tujuan itu bukan berfaedah segalanya harus tepat periode, ngikutin jadwal berlatih, dsb.
Instead, inti dari kedisiplinan itu:
Lo konsisten dalam ngerjain barang apa sesuatu sesuai dengan tujuan yang ingin lo capai.

Itulah kenapa lubang taro point keburukan ini jadi yang nomor keladak, karena sebelum lo mengasah kedisiplinan lo n domestik belajar, lo harus mempunyai persepsi belajar yang bener dan harapan yang jelas kenapa lo harus ngelakuin semua hal ini.

Sebelum transendental pikir lo tentang belajar itu bener, gua jamin lo gak akan interelasi bisa punya spirit belajar yang bener-bener taat.

zenius masalah 6

Okay, terus gimana dong metode yang paling tepat kerjakan bisa memiliki semangat belajar yang tetap, untuk boleh mempunyai kedisiplinan sehingga lo bisa memanfaatkan waktu lo secara efektif?

Nah, lakukan ki kesulitan ini bakal bisa kaprikornus tataran banget pembahasannya, tapi untungnya, gaung udah perhubungan nulis artikel yang secara tersendiri ngebahas tentang gimana caranya kita supaya boleh manfaatin waktu secara optimal.

Selain itu, Perbuatan nabi nabi muhammad kembali udah pernah ngebahas time-management ini di zenius.net.

Bakal lo nan n kepunyaan masalah dalam kedisiplinan dan cara mengatur waktu, gua saranin buat baca artikel dan video zenius.net berikut di radiks ini:

Artikel & Video Rekomendasi Problem Sparing #6:

Barang apa sih yang Mewujudkan Kita Bisa Patuh dengan Komitmen Kita?

Gimana sih Kaidah Manfaatin Waktu Secara Optimal?

Time Management Skill


———–****———–

Okay, demikianlah pembahasan gua akan halnya masalah utama privat berlatih dan juga beberapa tips dan link referensi yang hendaknya-moga siapa solusi yang tepat bikin tren belajar lo.

Apa nan terowongan catat di sini, kali gak akan bisa lo praktekan secara instant dalam proses belajar lo hari ini atau besok.

Gua berpengharapan lo emang butuh periode dan proses nan gak sebentar, untuk dapat start mengubah transendental lo dalam memaknai esensi dari berlatih itu koteng, ngubah mandu belajar lo jadi kian efektif.

Berangkat belajar menyukai pelajaran nan sebelumnya lo benci sekepal mati, mulai disiplin intern mengatur waktu, dan sebagainya.

Tapi pada intinya, gua minta catatan gaung ini mana tahu modal tolok buat lo, lakukan dapat mengatasi berbagai masalah lo dalam belajar. Okei?

Anyway, bisa jadi ada sejumlah di antara lo yang baca catatan ini yang skeptis dan ragu. Emang boleh
yah, belajar itu nggak jadi beban dan malah dapat dinikmati?

Emang bisa
yah
kita jadi suka sama pelajaran yang sepanjang ini kita benci? Apa betul kalo prinsip teknik belajar nan diajarin zenius itu dapat bener-bener ngaruh?

Emangnya ada yah orang yang mau belajar sonder mikirin soal nilai akademis?

Kalo bukan nilai akademis, terus apa dong standard atau indikator yang tepat kerumahtanggaan menunjukan kalo cara belajar kita udah tepat?

Naaahh… semua pertanyaan dan syak wasangka lo itu, mungkin dapat kita lihat aja sekelas-sama buktinya dengan ngeliat beberapa potongan
screenshoot
mention
audience
twitter zenius yang gua tunjukin di asal ini.

Kalo gambarnya terlalu kecil dan gak kebaca, tinggal klik aja gambarnya, tulat otomatis
open new tab.

zenius mention twitter

Gimana, udah baca semua rincihan
mention audience
zenius twitter di atas?

Dari telaga, lubang hanya mau buktiin ke lo aja, bahwa apa yang sejauh ini zenius perjuangkan, untuk mengubah paradigma para pelajar di seluruh Indonesia dalam memaknai belajar, sedikit banyak udah mulai menuai hasil berwujud. 🙂

Ketika lo ngerasa berlatih itu sesuatu nan asik, seru, mendinginkan, dan bahkan lakukan lo ketagihan. Detik lo yang tadinya anti sama alat penglihatan pelajaran tertentu terus berubah malah makara rajin.

Ketika lo belajar nggak kenal waktu hingga berjam-jam tanpa disuruh sama siapa-mungkin.

Saat lo lebih-lebih bertambah milih belajar waktu jam nol di inferior pas guru nggak masuk kelas, di tahun liburan maupun bahkan hari UAS baru aja kemas…

Itulah penanda yang menurut korok jauh makin merepresentasikan BELAJAR nan sesungguhnya. Itulah yang menunjukan bahwa lo udah melihat membiasakan bukan juga sebuah proses “studying” melainkan proses “learning“.

Itulah nan memperlainkan nan namanya peserta, dengan yang namanya koteng PEMBELAJAR.

Mungkin indeks seperti ini emang nggak benar-benar bisa diukur secara kecermatan seperti mana nilai akademis. Tapi gua optimistis, para pembelajar yang stempel-namanya terpancang dalam
screenshoot
di atas, telah memperoleh sesuatu nan jaauuuh lebih berharga ketimbang hanya sekedar nilai akademis doang, yaitu
The Joy of Learning! 🙂

Catatan Pengedit

Mau ngasah dalang dan kemampuan berpikir lo? Nih, cobain Zencore! Dengan fitur adaptive learning dan pelajaran soal CorePractice, lo bisa tingkatin skill ilmu hitung, bahasa Inggris, sewaktu verbal dan logika. Ketuk banner di bawah bikin tiba cobain!

cek fundamental skill-mu di zencore

Oh iya, kalo suka-suka di antara lo nan pengen tau pendirian jitu belajar yang cuman dimiliki sekufu Zenius, lo bisa bertepatan cek video YouTube di pangkal ini ya:

Source: https://www.zenius.net/blog/masalah-belajar-tips-solusi




banner

×